Utama Hr / Faedah Amazon Minta maaf kerana Tweet 'Pee Bottle'. Inilah Yang Hilang Semua Orang

Amazon Minta maaf kerana Tweet 'Pee Bottle'. Inilah Yang Hilang Semua Orang

Amazon mengeluarkan yang jarang berlaku meminta maaf pada hari Jumaat untuk tweetnya yang tidak baik kepada Perwakilan Mark Pocan (D-Wisc.) di mana syarikat itu menafikan bahawa pekerjanya terpaksa membuang air kecil dalam botol. Tweet itu adalah sebahagian daripada perang Twitter yang sedang berlangsung antara Amazon dan anggota kongres, di mana gergasi runcit pada dasarnya menembak dirinya sendiri ketika cuba melawan tuduhan keadaan kerja yang tidak berperikemanusiaan. Laporan mengatakan Sikap agresif Amazon datang langsung dari Jeff Bezos sendiri .

hannah gibson kenny wayne gembala

Ketika laporan berisi kuota kerja yang kejam dan botol kencing dan juga beg kotoran yang terdapat di van penghantaran Amazon, Amazon melakukan perubahan. Ia secara terbuka meminta maaf kepada anggota kongres kerana menafikan bahawa masalah itu ada. Kerana syarikat itu hampir tidak pernah meminta maaf untuk apa-apa, kebanyakan pemerhati begitu ribut sehingga mereka gagal melihat mesej untuk apa - cara yang sangat pintar dan berkesan untuk mengubah topik pembicaraan.

Nampaknya Amazon akan melepaskannya. Sekiranya demikian, itu memberikan kemenangan jangka pendek tetapi berisiko mengalami kerugian jangka panjang. Pemimpin perniagaan yang bijak harus memberi perhatian kepada kedua-duanya.

Apa yang anda lakukan sekiranya anda berada di tengah-tengah hujah yang tidak dapat anda menangkan kerana fakta bertentangan dengan anda? Setiap pendebat yang baik tahu jawapannya: Susun semula perbualan dan buat perkara lain. Anda menjerit kepada pasangan anda kerana tidak membuang sampah ketika mengangkat penutup tong sampah dan menyedari bahawa mereka memang membuangnya. Jadi, tanpa ketinggalan, anda mula menjerit kepada mereka untuk stoking yang mereka tinggalkan di lantai.

Itu setara dengan taktik cemerlang Amazon yang digunakan dalam mesej permintaan maafnya. Ia bermula dengan mea culpa yang sangat mudah.

Ini adalah tujuan sendiri, kami tidak gembira mengenainya, dan kami meminta maaf kepada Perwakilan Pocan.

Kemudian syarikat terus menerangkan mengapa ia salah.

Pertama, tweet itu tidak betul. Itu tidak merenungkan populasi pemandu kami yang besar dan sebaliknya hanya tertumpu pada pusat pemenuhan kami. Pusat pemenuhan Amazon yang biasa mempunyai puluhan tandas, dan pekerja dapat menjauh dari stesen kerja mereka pada bila-bila masa.

Dan kami menuju ke perlumbaan. Selepas beberapa komen yang dapat diramalkan tentang bagaimana tweet 'tidak mendapat pemeriksaan yang tepat' dan tidak menggambarkan standard tinggi yang mesti dimiliki oleh Amazon, syarikat itu melancarkan subjek yang lebih disukai untuk dibincangkan - kaus kaki, lebih tepatnya daripada sampah. Selebihnya mesej difokuskan pada masalah terkenal pemandu penghantaran tidak dapat mencari tandas awam, terutama sejak wabak itu. Ini adalah hujah yang Amazon tahu boleh menang kerana ia bukan satu-satunya. Pemandu UPS dan ramai yang lain menyatakan bahawa mereka juga menghadapi masalah ini.

Lihat betapa indahnya Amazon membelokkan perbahasan dari isu asal, yang mana kuota kejam yang mesti dipenuhi oleh pekerjanya, terutama pekerja gudang? Komennya mengenai banyak bilik mandi dan pekerja bebas untuk melangkah pergi kapanpun mereka inginkan mungkin benar, tetapi tidak satu pun perkara yang penting jika orang berpegang pada kuota yang tinggi sehingga meluangkan masa untuk berehat di bilik mandi mungkin menyebabkan mereka kehilangan pekerjaan.

adakah jack falahee dalam perhubungan

Itulah yang dikatakan oleh para pemimpin buruh dan beberapa pekerja gudang Amazon. Seorang pekerja gudang New York City diberitahu Penjaga bahawa tugasnya menghendaki dia memeriksa dan mengimbas pakej keluar dengan kadar 1,800 per jam, yang berfungsi untuk satu paket setiap dua saat. Sukar untuk melihat bagaimana seseorang dengan kuota itu dapat mengambil masa 10 minit untuk berjalan melintasi gudang ke bilik mandi, menggunakannya, dan berjalan kembali, tanpa ketinggalan dan memperoleh salah satu 'poin' syarikat. Terlalu banyak mata boleh menyebabkan pemecatan.

Terdapat bukti yang sangat memalukan dari UK, di mana sebuah tinjauan tanpa nama oleh organisasi hak pekerja mendapati bahawa '74 peratus pekerja mengelak dari menggunakan tandas kerana takut kehilangan sasarannya dan menerima tempat amaran. ' Dan wartawan James Bloodworth bekerja menyamar di gudang Amazon Britain selama enam bulan dan melaporkan bahawa, ya, orang benar-benar kencing dalam botol kerana takut dipecat. Sama ada ada bukti bahawa pekerja A.S. melakukan perkara yang sama, tidak dapat dinafikan bahawa gudang Amazon boleh menjadi tempat kerja yang melelahkan dan berbahaya. Satu lapor menunjukkan bahawa pekerja gudang Amazon mengalami kecederaan serius pada kadar purata industri dua kali ganda.

Walaupun begitu, langkah Amazon untuk menukar perbualan nampaknya berjaya. Semua laporan berita yang saya lihat sejak permintaan maaf memfokuskan kepada pemandu yang harus kencing dalam botol dan mengabaikan keadaan gudang sama sekali. Itulah kemenangan bagi Amazon - dalam jangka masa pendek. Dalam jangka masa panjang, reputasi syarikat sebagai tempat kerja yang kejam di mana orang boleh terluka teruk mempengaruhi kedudukannya dengan pekerja berpotensi, pemimpin politik, dan mungkin juga orang awam . Apabila ekonomi dibuka semula dan kedua pekerja dan pembeli mendapati diri mereka mempunyai lebih banyak pilihan, ini akan mempengaruhi tahap akhirnya.

Amazon adalah syarikat pintar yang terkenal. Adakah cukup bijak untuk memperbaiki keadaan gudangnya sebelum itu berlaku?