Utama Teknologi Ketua Pegawai Eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, Gagal Mengatasi Krisis Maksimum 737

Ketua Pegawai Eksekutif Boeing, Dennis Muilenburg, Gagal Mengatasi Krisis Maksimum 737

Hari ini, Boeing mengumumkan bahawa Ketua Pegawai Eksekutifnya, Dennis Muilenburg, sedang diganti oleh ketua lembaga semasa David Calhoun. Dewan sebelumnya sebelumnya telah menghapus Muilenburg sebagai ketua pada bulan Oktober, dalam sebuah langkah yang dikatakan memberinya kemampuan untuk fokus hanya pada krisis saat ini. Sekarang, nampaknya dia telah kehilangan kepercayaan dewan sebagai akibat dari beberapa langkah salah sejak sepasang kemalangan maut 737 Max pada Oktober 2018 dan Mac 2019.

Boeing adalah syarikat besar yang mempunyai kesan besar terhadap ekonomi keseluruhan. 737 Max adalah pesawat terlarisnya dan banyak digunakan oleh dua daripada tiga syarikat penerbangan terbesar di negara ini. Ketika tidak digunakan, ia menyebabkan kelewatan dan masalah bagi penumpang di Southwest, American Airlines, dan United Airlines.



Dan, minggu lalu, Boeing mengumumkan sementara itu menutup kilang yang memasang 737 Max, yang bermaksud tidak ada akhir dari krisis semasa.

Pada hakikatnya, ada tiga perkara yang telah dilakukan Muilenburg yang menjadikan krisis semakin buruk, dan tidak mungkin dia terus memimpin.

Gagal Menepati Janji

Muilenburg melakukan kesalahan dengan berjanji secara konsisten lebih banyak daripada yang dia dapat berikan. Masalahnya ialah, kita tidak bercakap mengenai pembersih vakum di sini. Ini adalah kapal terbang yang sangat rumit dengan ribuan bahagian bergerak. Mereka juga kebetulan membawa manusia melalui udara dengan jarak 400 batu sejam. Mereka harus bekerja. Anda tidak boleh mengatakan semuanya baik-baik saja.



berapa umur rob marciano

Tetapi, dalam kes Boeing, CEOnya berulang kali berusaha meyakinkan orang bahawa semuanya baik-baik saja. Menurut The New York Times , melalui panggilan minggu lalu, Muilenburg memberitahu Presiden Trump 'jeda pengeluaran akan sementara, dan tidak akan ada PHK sebagai akibat dari langkah itu.'

Pada hakikatnya, tidak ada yang tahu berapa lama masalah akan berlanjutan kerana belum ada kesepakatan mengenai cara terbaik memperbaiki perisian yang cacat yang bertanggung jawab atas kemalangan tersebut. Boeing belum memberikan FAA dokumentasi atau perbaikan yang diperbaharui untuk ditinjau, yang bermaksud bahawa tidak ada garis masa untuk mendapatkan pesawat kembali ke udara.

Kekurangan Empati

Dalam beberapa percubaan meminta maaf secara terbuka, Muilenburg jatuh sangat datar. Dia telah membuat kesal pada penggubal undang-undang dan meninggalkan keluarga mangsa yang percaya bahawa Boeing tidak peduli dengan kehilangan mereka. Kedua-dua kumpulan sebelumnya meminta Muilenburg disingkirkan.



yang bethany joy lenz kahwin dengan

Tidak ada keraguan bahawa menangani situasi yang melibatkan kematian hampir 350 orang sangat sukar, tetapi sebagai pemimpin, itu adalah tanggungjawab anda. Dan memikul tanggungjawab lebih dari sekadar memberitahu orang bahawa anda 'menyesal atas kehilangan mereka.' Mengambil tanggungjawab bermaksud mengakui kehilangan mereka, mengesahkan kesedihan mereka, dan menunjukkan bahawa anda berdua bersedia dan dapat melakukan perubahan perlu memastikan bahawa kerugian tidak sia-sia. Kebanyakannya, ini bermaksud memperlakukan orang seperti orang, bukan sekadar aspek perniagaan anda yang lain.

Tiada keyakinan

Dalam krisis, tugas pertama pemimpin adalah untuk meyakinkan orang-orang yang bergantung kepadanya atau tidak bahawa ada rancangan. Tanpa rasa ada rancangan yang baik, orang cepat hilang kepercayaan pada pemimpin. Apabila itu berlaku, kegagalan menjadi ramalan yang memuaskan diri. Tidak ada yang mahu mengikut pemimpin yang menuju ke arah yang salah.

Dalam kes ini, para pelabur sangat prihatin dengan kesan krisis terhadap syarikat tersebut, dengan harga saham Boeing turun 22 persen sejak krisis itu bermula. Walaupun itu buruk bagi Boeing, kesan cara Muilenburg menangani masalah 737 Max jauh melampaui pembuat pesawat untuk syarikat penerbangan dan pembekal, yang masing-masing mengalami kerosakan kewangan dan kerosakan reputasinya.

Pada tahap tertentu, seorang pemimpin harus bertanggungjawab terhadap prestasi mereka. Dalam hal ini, Boeing sangat memerlukan perubahan arah. Malangnya bagi Muilenburg, itu bermaksud perubahan dalam kepemimpinan.

Pembetulan: Versi awal artikel ini salah mengeja nama keluarga mantan CEO Boeing, Dennis Muilenburg dan salah menyebutkan waktu kemalangan 737 Max.