Utama Ikon & Inovator Bagaimana Keberuntungan Adalah Kunci untuk Starbucks Mengambil alih Dunia (Dan Bagaimana Anda Secara Ilmiah Dapat Membawa Diri Anda Lebih Beruntung)

Bagaimana Keberuntungan Adalah Kunci untuk Starbucks Mengambil alih Dunia (Dan Bagaimana Anda Secara Ilmiah Dapat Membawa Diri Anda Lebih Beruntung)

Anda boleh menjumpai banyak kisah mengenai syarikat-syarikat yang berjaya yang berasal dari saat-saat kebetulan seperti dua orang bertemu secara rawak atau seseorang berada di tempat tertentu pada waktu tertentu. Berita baiknya ialah anda dapat membantu meningkatkan kebolehan anda sendiri dengan bantuan sains. Panggilnya: sains-dipity.

Penyelidik Richard Wiseman, seorang profesor di University of Hertfordshire, telah mempelajari dan menulis secara meluas mengenai nasib baik dan mengatakan bahawa itu bukan peluang sama sekali, tetapi cara hidup tertentu yang menjadikan beberapa orang lebih kebajikan daripada yang lain.

Orang-orang ini menggunakan empat ciri utama dalam kehidupan mereka. Mari kita perhatikan ini dalam konteks bagaimana salah satu empayar perniagaan moden terbesar, Starbucks, bermula.

Memaksimumkan peluang peluang

Dibuka pada tahun 1971 di Pasar Pike bersejarah di Seattle oleh guru bahasa Inggeris Jerry Baldwin, guru sejarah Zev Siegel dan penulis Gordon Bowker, Starbucks yang asli hanya menjual biji kopi panggang dan peralatan membuat kopi.

berapa umur marla mindelle

Satu dekad setelah pembukaan, syarikat pembuat kopi Sweden Hammarplast menghantar salah satu eksekutif pemasarannya ke sana untuk menyiasat mengapa kedai kecil di Seattle ini menjual lebih banyak pembuat kopi daripada Nordstrom.

Eksekutif pemasaran itu? Ketua Pegawai Eksekutif Starbucks semasa Howard Schultz.

Wiseman mengatakan, orang-orang yang kebiasaan 'mahir membuat, memperhatikan dan bertindak berdasarkan kesempatan,' dan mereka melakukan ini dengan 'berjejaring, menerapkan sikap santai terhadap kehidupan dan terbuka terhadap pengalaman baru.'

Kita dapat lihat di sini bahawa Schultz mahir memperhatikan dan bertindak atas kesempatan berpeluang untuk menjalin hubungan dengan pelanggan dari majikannya, Hammarplast.

Bagaimana anda dapat melakukannya: Tetap berpikiran terbuka terhadap apa yang semua orang katakan. Anda mungkin tidak menyangka seseorang itu layak untuk diajak bicara, tetapi orang itu boleh mencetuskan idea untuk anda atau menjadi hubungan yang tidak pernah anda mahukan.

Mendengarkan ceramah usus

Schultz langsung terpesona dengan perniagaan itu kerana misi utama Starbucks sebenarnya berpusat pada 'mengajar pelanggan seni membuat kopi.' Menjual biji kopi hanyalah hasil dari misi inti ini.

Bagi sebahagian daripada kita, mendengarkan keberanian kita bermaksud mengetahui kapan makan siang, tetapi bagi orang yang kebiasaan, ini bermaksud secara naluriah mengetahui peluang yang baik ketika datang. Wiseman mengatakan orang yang mempunyai banyak kebolehan dalam hidup mereka mendengar intuisi mereka. Jelas sekali intuisi Shultz memberitahunya bahawa kopi ini mempunyai masa depan yang cerah.

Pada mulanya, kru Starbucks yang asal enggan mengupah Schultz, mempercayai bahawa dia terlalu bersemangat untuk mengembangkan jenama itu, lebih memilih untuk mengembangkannya secara beransur-ansur. Pada tahun 1982, setelah bersetuju untuk menumbuhkan Starbucks dengan kecepatan yang lebih lambat, dia berhenti dari pekerjaan Hammarplast dengan gaji lebih tinggi dan menandatangani kontrak dengan peruncit biji kopi, yang mengirimnya ke Milan pada tahun 1983 untuk menghadiri pertunjukan peralatan rumah tangga. Apa yang dia kembali - templat kedai kopi yang ideal dari kafe Itali - akan terus mengubah budaya Amerika.

Ini adalah satu lagi contoh Schultz berikutan firasat dan melihatnya dengan cara terbaik.

Bagaimana anda boleh melakukannya: Cukup sederhana, dengarkan niat anda dan ambil risiko apabila 'terasa' betul. Betul, usus anda kadang-kadang membuat anda salah, tetapi jika anda mempunyai perasaan yang baik tentang sesuatu, cubalah dan lihat di mana ia membawa anda.

nilai bersih patrice o neal

Mengubah nasib malang menjadi untung

Malangnya bagi Schultz, pengasas Starbucks tidak berniaga untuk mengubah budaya Amerika dan tidak mahu menjadi rangkaian kafe. Pada akhirnya, dia meninggalkan syarikat itu dan membentuk barisan kafenya sendiri, yang berjenama 'Il Giornale.'

Wiseman mengatakan orang yang menikmati banyak keadaan yang beruntung dalam hidupnya melakukannya dengan membalikkan keadaan di mana mereka mengalami musibah dengan melihat positif dalam situasi tersebut.

Dalam kes ini, Schultz tidak harus meninggalkan Starbucks untuk merealisasikan impiannya, dia hanya menganggapnya sebagai peluang untuk memulakan perniagaannya sendiri dengan konsep yang sudah terbukti berjaya.

Bagaimana anda dapat melakukannya: Sentiasa perhatikan pelajaran yang dapat anda pelajari dari kegagalan dan peluang yang dibuat oleh kesalahan. Tidak ada gunanya tinggal di masa lalu, jadi anda mungkin juga mendapat apa sahaja positif dari keadaan buruk.

Mengharapkan perkara baik berlaku

Pada tahun 1988, pemilik Starbucks yang asal memutuskan mereka ingin menjalankan usaha lain dan menjual syarikat itu kepada Schultz, yang dengan segera menjenamakan semula Il Giornale kepada Starbucks dan terus mendapat kejayaan sederhana dengannya.

Orang yang mengalami banyak kebiasaan dalam hidup mereka pasti masa depan akan penuh dengan nasib baik, kata Wiseman. Oleh itu, mereka mendekati kehidupan yang penuh dengan keyakinan dan pemikiran positif, yang sebenarnya membantu membentuk masa depan mereka. Ini membuat harapan mereka untuk nasib baik adalah ramalan yang memenuhi syarat, seperti yang dilakukan Schultz dengan optimisme abadi tentang format Starbucks.

Bagaimana anda boleh melakukannya: Yakin dan berfikir secara positif dan mendekati setiap situasi dengan pemikiran ini. Sekiranya anda menjangkakan perkara buruk akan berlaku, mereka mungkin akan berlaku. Oleh itu, harapkan perkara baik berlaku.

Ketahui bagaimana anda membentuk dunia anda sendiri. Peluang mungkin yang mengetuk pintu anda, tetapi kebiasaan adalah yang memastikan anda berada di rumah pada masa itu. Semoga berjaya.